headlines

Apa itu Bank Run? Definisi dan Pengertian

Bank • 17 Maret 2023

Bank financial crisis, economic fall vector illustration. No finance for loans and credits, business bankruptcy. Concept for banking finance failure, economy financed stock. Investments, depression.

Bank run terjadi ketika bank atau lembaga keuangan seperti Perbankan kehabisan dana karena hampir semua nasabah menarik semua uang mereka karena takut kehilangannya. Investor melakukan penarikan uang jika mereka mengetahui tentang perjuangan bank untuk tetap bertahan di pasar dan kemungkinan mereka yang semakin besar untuk bangkrut.

Bank hanya menyimpan sejumlah kecil uang tunai karena alasan keamanan. Jadi, mereka tidak memiliki cukup uang nyata untuk memenuhi permintaan penarikan. Akibatnya, ketika lebih banyak orang meminta penarikan dari rekening mereka, bank kehabisan dana dan berisiko gagal bayar atau bangkrut.

Definisi Bank Run

  • Arti bank run menggambarkan situasi ketika bank atau lembaga keuangan kehabisan dana karena nasabah lembaga tersebut menarik semua uang mereka karena takut kehilangannya.
  • Konsumen melakukannya setelah mengetahui tentang perjuangan bank untuk tetap bertahan di pasar karena cadangan kas yang sangat kecil dan peluang mereka yang tinggi untuk bangkrut.
  • Ketika banyak bank menghadapi masalah yang sama secara bersamaan, kepanikan muncul, yang berpuncak pada penurunan ekonomi, ketidakstabilan ekonomi, dan krisis perbankan sistemik.
  • Hal ini dapat dihindari dengan bank memberikan pinjaman, menjual aset, membatasi penarikan, dan meminjam lebih banyak modal dari lembaga keuangan lainnya.

Bank Run Dijelaskan

Bank Run telah menjadi kejadian umum baik di masa lalu dan sekarang. Apakah itu menjalankan bank Northern Rock di Inggris atau menjalankan bank ICICI India, pelanggan telah membuktikan bagaimana mereka dapat membuat atau menghancurkan lembaga keuangan apa pun atas masalah keamanan. Bank terus berjalan dengan lancar selama nasabahnya merasa aman. Permainan secara bertahap berakhir begitu orang mempertanyakan perbankan atau lembaga keuangan. Sentimen negatif investor ini mempengaruhi nasabah perbankan, mengakibatkan lebih banyak penarikan dan kegagalan bank.

Orang menaruh uang ekstra mereka di bank untuk memastikan bahwa mereka memiliki sejumlah uang yang disimpan ketika mereka membutuhkannya. Lembaga keuangan menggunakan simpanan ini untuk menawarkan pinjaman dan hipotek kepada peminjam.

Investor merasa tidak aman jika mereka tidak yakin dengan stabilitas entitas yang mereka percayakan dengan uang mereka. Akibatnya, mereka dengan cepat mulai menarik dana yang disimpan karena takut. Mereka menyimpan uang tunai atau menyimpannya di bank lain atau menginvestasikannya dalam sekuritas atau logam mulia. Ketika beberapa konsumen meminta penarikan, hal itu berdampak kecil pada institusi. Namun, jika banyak nasabah yang meminta dananya secara bersamaan, bank akan dirugikan.

Apa Penyebab Bank Run?

Salah satu faktor utama yang berkontribusi pada bank run adalah penyebaran rasa takut kehilangan uang tunai yang nasabah perbankan setorkan. Itu membuat pelanggan segera bertindak bahkan tanpa memverifikasi berita.

Perbankan cadangan fraksional mensyaratkan bank hanya menyimpan sebagian dari uang yang disimpan di tempat. Akibatnya, ketika banyak konsumen menarik dananya secara bersamaan, mereka kehilangan uang fisik yang tersedia. Ini menyebabkan kekurangan uang tunai yang signifikan, yang mendorong bank ke dalam kebangkrutan.

Ketika beberapa bank menghadapi situasi yang sama secara bersamaan, terjadi kepanikan bank, mengakibatkan resesi ekonomi, ketidakstabilan ekonomi, dan krisis perbankan sistemik.

Bagaimana Mencegah Bank Run?

Beberapa praktik umum yang diadopsi oleh bank dan lembaga keuangan untuk mencegah bank runs adalah sebagai berikut:

  • Menjual aset untuk meningkatkan ketersediaan kas di dalam fasilitas
  • Memaksakan batasan penarikan atau melarang penarikan seluruhnya
  • Meminjam lebih banyak uang dari bank lain, lembaga keuangan, atau bank sentral

Selain itu, pemerintah dapat turun tangan untuk mencegah bank gagal bayar dengan berbagai cara, seperti:

  • Menetapkan persyaratan cadangan kas yang lebih tinggi
  • Menabung dari bank
  • Melaksanakan pengawasan dan pengaturan
  • Memperkenalkan skema asuransi simpanan

Sejarah Bank Run

Banyak peristiwa dalam sejarah mengungkapkan bahwa bank terpaksa berhenti beroperasi karena ketidakamanan konsumen, misalnya:

  • Depresi Hebat Tahun 1929

Depresi Hebat dimulai dengan jatuhnya pasar saham Amerika Serikat pada Oktober 1929 karena terlalu percaya diri bank dan investor. Setelah periode keuangan paling stabil tahun 1920-an, bank mulai memberikan kredit bank tanpa kriteria yang ketat. Mereka menawarkan pinjaman bahkan kepada mereka yang memiliki skor kredit buruk. Masyarakat umum mulai meminjam uang dari bank dan membelanjakan saham tanpa batas karena pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia.

Pada saat yang sama, produktivitas industri mulai merosot, mengakibatkan hilangnya pekerjaan. Akibatnya, deposan menarik uang mereka dari bank dan menyimpan uang tunai aktual, yang mengakibatkan penurunan investasi dan pengeluaran konsumen. Semua ini mengakibatkan ketakutan di kalangan bank dan masyarakat umum. Akhirnya, bank melikuidasi utang dan menjual aset untuk mengakomodasi permintaan penarikan.

  • Overproduksi Pertanian

Skenario ini secara signifikan berdampak pada harga saham, menyebabkan pasar keuangan AS melambat dan jatuh. Akibatnya, PDB anjlok, dan ekonomi AS hancur. Takut akan default bank, publik mulai menarik uang tunai mereka, mengakibatkan bank run pada tahun 1929.

Asuransi Simpanan

Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) muncul pada tahun 1933 setelah insiden ini. Tujuannya adalah untuk melacak, mengontrol, dan mengamankan uang publik melalui asuransi simpanan. Selain itu, ia membantu bank-bank komersial dalam menghadapi krisis uang sambil menjaga kepercayaan publik terhadap sistem perbankan.

Skema asuransi simpanan melindungi uang hasil jerih payah para deposan, membantu mereka mempercayai entitas setelah Depresi Hebat. Jika terjadi kegagalan bank, FDIC mengalihkan simpanan di rekening tabungan ke bank lain atau melelang aset bank untuk memastikan uang fisik pelanggan dapat dikembalikan.